Sugeng Rawuh... :-)

Assalamu'alaikum wr. wb.
Hai teman2.., makasih ya mo' mampir di sini.
Buat yg berminat membaca, tertarik dgn tulisan saya, atau sekedar lihat2, monggo loh... tidak dilarang....!!
Kasih komentarnya jg boleh.... :D
Bagi yang ingin share resep maupun foto di blog ini, agar memberi tahu saya dulu lewat email, atau meninggalkan pesan di blog ini, atau minimal tolong cantumkan link blog saya ini.
Makasih banyak... :-)

Eh, ada jg blog saya yg lainnya lho..!
Silahkan klik dibawah ini ;-)
KeseHataN

Rabu, 29 Juli 2015

Bolu Kukus Mekar Ekonomis

Assalamu'alaikum...

Bismillahirrohmanirrohiim.
Huuaaa... lamaaaa banget ga pernah di update ini blognya. Kadang2 cuma ditengok aja, tp ga sempat bikin postingan.
Ini pun masih foto2 yang lama dan postingan yang entah berepa lama ngendon di draft, heheheeheee....
Ampyuun... dah, kaya orang sibuk banget aja :P
Rencana nya siy sekarang pingin aktif nulis lagi, udah kangen banget pingin ngeblog lagi :)

Kali ini masih seputaran kue tradisional, hemmm... Bolkus lagi? iya... bener... sering banget bikin kue yang satu ini, soalnya gampaaaang bingit bikinnya.

 
Pas mudik lebaran yang lalu, tiba2 ibuku cerita jaman kecilku dulu ternyata punya cerita tersendiri mengenai si Bolkus ini. Ceritanya ; pada jaman dahulu... *halah :D
Jadi waktu kecilku dulu, pernah suatu saat terkena diare hebat, sampai badanku lemes banget, & ga kuat jalan (dehidrasi juga mungkin), makan apa2 juga ga mau. Terus dibawalah aku periksa ke dokter di rumah sakit terdekat.
Nah begitu keluar dari Rs tersebut lihat bakul jajanan keliling, ditawarilah diriku. Trs nunjuk si bolkus.
Begitu lega & bersyukurnya ibuku ketika aku mau makan lagi :D
Hemmm... tapi semoga bolkus ini tidak identik dengan kuenya orang sakit ya.. hihihi..

Btw, pernah aku iseng2 menginterogasi suami *ciee... ini adalah kue favoritnya, hehehee..
1. bolkus
2. soes (yang ini blm pernah bikin, saya masih penisiriiinnnn...)
Setidaknya gak perlu ribet klo mo menyenangkan suami, tinggal bikinin bolkus aja, hahaha... :D

Alhamdulillah sejak pertama bikin bolkus ini aku tidak terkena kutukan bolkus.
Padahal ketika itu boleh dibilang sama sekali belum punya ilmu kanuragan dalam dunia per-bolkus-an ataupun perkue-an, hehee.. 


Saking senengnya bikin bolkus, berbagai jenis resep sudah pernah kucoba. Ada yang pake air soda (fanta/sprite dkk), pake baking powder, pake air putih ataupun pake susu cair. Pakai banyak telur ataupun sedikit telur.
Berbagai metode juga sudah pernah kucoba, dari yang dimasukkan satu per, metode yang dikelompokkan per bahan tertentu, sampai dengan metode yang campur semua jadi satu lalu baru di mixer.
Habisnya penasaran dengan semua resep yang beredar di dunia maya siy, heheheheeee....
Lagian supaya bener-bener lulus ilmu per-bolkus-an.

Memang ada beberapa resep yang hasilnya kurang memuaskan, mengembang siy... tapi menurutku masiih kurang bagus, kadang juga ada yang aku kurang suka dengan rasa atau teksture yang dihasilkan.
Naahhh, setelah ketemu dengan resep yang satu ini sepertinya aku sudah tidak akan dan tidak ingin pindah ke lain hati...deh! *duh bahasanya :p
Resep ini dari mba Ade Ermalia di grup Facebook NCC (maaf ya, ga bisa ngelink ke sana)


Setelah beberapa kali mencoba resep ini hasilnya selalu memuaskan, bukan cuma mekar tapi bolkusnya seperti tertawa terbahak-bahak sampai meleber ke bawah... ngawe-awe, hehehehe... :D
Selain itu bolkus ini disebut-sebut ekonomis karena cukup 2 telur untuk 500gr terigu. 

Resep Bolkus Mekar Ekonomis 

Bahan:
500gr tepung terigu serbaguna
400gr gula 
2 butir telur
400ml air (susu cair)
40gr SP (emulsifier)
1 sdt vanila

pewarna makanan sesuai selera

Cara Membuat:
1. Siapkan kukusan, cetakan bolkus & cupnya. Kalau memakai panci kukus biasa, tutupnya bungkus dengan kain, agar uap airnya tidak jatuh & merusak tekstur bolkus.
2. Campur semua bahan jadi satu (kecuali pewarna makanan), mixer sampai adonan kental berjejak/berjambul.
3. Bagi adonan menjadi beberapa bagian & beri warna sesuai selera.
4. Masukkan adonan ke cup bolkus hingga penuh. Untuk memberi motif zebra pada bolkus, tuang secara bergantian tiap warnanya.
5. Masukkan ke kukusan yang sudah panas mendidih (tandanya sudah banyak uapnya).
6. Kukus dengan api besar selama 10-12 menit.
7. Angkat bolkus & segera keluarkan dari cetakan. Sajikan. 

Biasanya saya hanya memakai setengah resep saja, karena itupun hasilnya sudah buanyaak.
Saya juga lebih suka memakai susu cair agar tekstur bolkusnya lebih lembut dan rasanya lebih enak. Untuk gulanya biasanya tak kurangi jadi sekitar 375gr saja untuk satu resep atau sekitar 185gr untuk setengah resep, karena saya suka yang manisnya tipis2 aja, hehehe...


Foto terakhir yang di atas ini adalah foto waktu pertama kali mencoba resep ini. Ngakak banget kan bolkusnya?
Recomended buat yang suka jualan kue maupun yang penasaran ingin menaklukan bolkus, karena selain ekonomis juga guampang banget caranya, tinggal cemplung jadi satu & mixer, beres.
Tapi yang paling saya suka adalah teksture & rasanya yang ringan, jadi makan satu ga akan pernah cukup, pinginnya nambah terus... Awas, ntar badannya jadi mekar kaya bolkus! hahahaha... :D

Kamis, 20 November 2014

Tempe & Tahu Bacem

Bismillah...
Ga terasa udah bulan November, bentar lagi akhir tahun nih...
Sampai saat ini belum kabayang bagaimana akhir tahun 2014 ini, apakah akan super sibuk seperti akhir tahun yang lalu, ataukah akan ada nuansa yang berbeda di akhir tahun ini, entahlah...
Yang jelas dinikmati & bersyukur aja di tiap detik yang kita lewati :-) #edisi bersyukur.

Hemm... baiklah, kali ini ingin posting makanan rakyat yang sederhana tapi nikmat *halah
Gapapa deh klo mau bilang ini makanan ndeso, biar ndeso tapi banyak yang nyari brarti banyak yang suka kan? hehee... ;-)


Mungkin banyak yang suka karena keunikan rasanya yang legit alias manis menggigit *halah... bahasa opo maneh iki :P
Yang jelas, saya adalah satu diantara sekian banyak orang yang suka dengan tempe & tahu bacem ini.
Saya ga tahu dari mana asal makanan ini *mungkin dari Jawa, karena tempe & tahu banyak di Jawa :D
Kalau di jakarta ini memang agak susah mencari bacem, tidak semua warung makan ada, biasanya adanya di pasar-pasar tradisional & warung / rumah makan asal jawa karena biasanya sebagai lauk pelengkap gudeg.

Sebenarnya udah lama banget pingin bikin bacem sendiri, dulu kayaknya pernah bikin juga waktu di Jambi, tapi lupa-lupa ingat, dan belum sempat didokumentasikan :-)
Daaan... foto inipun sebenarnya udah lama ngendon di file picture, tapi.... berhubung terhalang oleh kemalasan yang luaarrr biasa jadinya baru bisa mempostingnya sekarang, huehehehe...

Kali ini memakai resep bacem versinya mba Diah Didi, yang udah lengkap banget dengan tips nya :)
Resepnya bisa diintip langsung di webnya mba Diah disini, dan biar lebih afdol kutuliskan lagi dibawah ini, karena resep ini recomended banget lah pokoke :P

Bahan dan bumbu:
10 pc tahu (saya campur dengan tempe)
800 ml air kelapa
100 gr gula merah yang warnanya coklat
5 butir bawang merah, iris tipis
3 siung bawang putih, geprek / iris tipis juga
1/2 sdt ketumbar
2 lbr daun salam
2cm lengkuas, memarkan
1 sdt garam
1/2 sdt kaldu bubuk (saya kemarin gak pake)
minyak secukupnya untuk menggoreng


Sebagai gantinya kaldu bubuk saya memakai ceker ayam 6 buah, yang direbus bareng bersama tempe dan tahu. Kan sama aja keluar juga kaldunya, sehingga rasanya menjadi gurih dan tambah nikmat.
Sehingga sekalian membuat ceker ayam bacem juga, enak juga kok, hihihi...
Sayangnya waktu bikin yang ini kebetulan saya punyanya gula yang berwarna coklat terang sehingga hasil bacemnya pun agak terang, kurang pekat warna coklatnya. Tapi gak papa deh, secara rasa tetap memuaskan kok. 

Cara membuat:
1. Siapkan panci, masukkan bahan & semua bumbu, lalu tuang air kelapa dan tutup panci, rebus dengan api kecil hingga air menyusut.
2.  Goreng bacem hingga matang dan warna kecoklatan.
Siap disajikan.

Tips dari mba Diah;
Jangan menggunakan api yang besar ketika merebus karena air menjadi cepat habis sementara bumbu belum meresap.
Ketika merebus sesekali balikkan tahu/tempe agar bumbu meresap merata, sambil diiicip dan disesuaikan dengan selera rasa masing-masing.
Agar bacem menjadi semakin padat dan mantap sebaiknya bacem diinapkan dulu dengan tetap direndam air bumbu sisa rebusannya dan masukkan ke kulkas. Jadi ketika kita goreng keesokkan harinya bacemnya akan terasa lebih enak, padat, bumbu meresap, mantap, coklat cantik seperti kalau kita beli.



Next time bakalan bikin lagi dengan resep ini, karena hasilnya memuaskan. Kalau yang bikin sebelumnya gak pake takaran, hahaha.... main feeling gitu ceritanya. Namanya juga feeling jadi suka tidak konsisten takarannya. Makasih ya mba Diah, udah share resepnya.
Jempol deh :D

Kamis, 09 Oktober 2014

Super Fudgy Brownies

Bismillah...

Lagi-lagi posting resep & foto-foto yang udah lama tersimpan di file my picture, hihihi...


Gak papa ya, kan belum ada catatannya. Super Fudgy Brownies ini adalah resepnya mba Ricke yang sudah terkenal banget di dunia maya. Resep-resepnya keren-keren dan banyak menginspirasi para foodblogger & ibu-ibu lainnya menjadi bersemangat untuk memasak *ibu-ibu ini saya maksudnya, hihihii... :D

Thank's alot ya mba Ricke karena telah berbagi resep & ilmu perbakingan, hee...  :-)
Dari sekian banyak resep brownies yang sudah pernah kucoba, resep satu ini merupakan salah satu resep favorit keluargaku, bikin ketagihan untuk sering-sering membuatnya. Enak siy... hehee...
Alhamdulillah beberapa teman kantor juga memesannya, sebagai oleh-oleh ataupun cemilan di rumah.
Pokoknya top deh rasanya, nyoklat banget, klasik, crispy diluar dan lembut di dalam... hemmm...
Makan sepotong dijamin ga cukup deh! Buktinya suamiku pas bantuin iris-iris & memfoto browniesnya udah langsung habis 3 potong, hahahaha... :D


Resep aslinya bisa di intip disini:
Selanjutnya seperti biasa, sebagai catatanku ini dia resepnya:

Bahan:
120 gram unsalted butter
130 gram terigu protein sedang / all purpose flour
30 gram coklat bubuk
1/2 sdt baking powder
1/2 sdt garam
225 gram dark cooking chocolate, cincang
250 gram gula pasir halus (gula kastor)
3 butir telur ukuran besar

Taburan (optional):
Almond slice/kenari cincang/chocolate chips, dll

Cara membuat:
1. Panaskan oven 180'C. Olesi loyang dengan mentega dan alasi dengan kertas roti. Oles kembali dengan mentega. Pada bagian sisi-sisi loyang lebihkan sedikit kertas rotinya sekitar 1 cm (fungsinya untuk mengangkat brownies keluar dari loyang). Sisihkan.
2. Campur dan ayak terigu, coklat bubuk, baking powder dan garam. Sisihkan.
3. Lelehkan butter. Masukkan dark cooking chocolate. Aduk-aduk hingga coklat meleleh dan tercampur rata dan licin. Angkat.
4. Masukkan gula pasir halus. Aduk rata dengan whisker hingga gula terlihat menyatu dengan coklat. Masukkan telur. Aduk rata kembali hingga rata dan lembut. Masukkan campuran terigu.
Aduk rata hanya sampai tepung sudah merata dan tidak terlihat lagi. Jangan diaduk terlalu lama!
5. Tuang ke dalam loyang. Ratakan permukaannya. Beri taburan kacang-kacangan dan chocolate chips bila suka. Panggang dalam oven sampai matang sekitar 50 menit.
Test sentuh permukaan bagian tengahnya sudah kokoh bila ditekan dan akan terbentuk lapisan 'shiny crust' khas brownies. Test tusuk bila perlu.
6. Keluarkan dari oven. Diamkan sekitar 30 menit dalam loyang. Keluarkan dengan cara mengangkat kelebihan kertas roti di sisi loyang.
Dinginkan di rak kawat. Potong-potong sesuai selera.


Catatan dari mba Ricke; untuk membuat melted brownies bisa ditambahkan couverture chocolate kepingan atau batangan yg dicincang. Tuang 1/2 bagian adonan ke loyang, tata coklat couverture. Tuang kembali sisa adonan. Panggang.
*kalau saya jarang menambahkan ini, soalnya menurutku browniesnya udah cukup oke, nyoklat banget & yummy pastinya... :D
Oiya, biasanya kalau bikin brownies gulanya saya kurangi sedikit karena saya juga sudah cukup manis... *halah... :P
Hehehee... tidak bermaksud apa-apa, hanya saja klo soal manis itu selera ya, tergantung lidah masing-masing, kebetulan saya sekeluarga lebih suka brownies yang tidak terlalu manis :-)


Jumat, 26 September 2014

Tahu Bakso

Bismillah...

Akhir-akhir ini rasanya kok males masak yak,  berasa kaya cooking blues (hadeeh... boso opo to iki? xixixixixi....)  Ya... pokoknya gitu deh, padahal yo bahan kue masih buanyak, dapur & alat-alat selalu ready, browsing buat nambah wawasan & ide masakan baru juga masih teteup.., tapi hemmm.... buat memulai aktivitas berteman dengan tepung dsb nya kok ya... ada aja halangannya (halangan atau lebih tepatnya alasannya, hee...) :P
Jadi kali ini mo posting gambar & resep yang ada di file aja deh, yang belum sempat diupload. Klo ngeblog siy kategorinya bukan males melainkan ga punya banyak waktu, hee.... *iih sok sibuk :P

Baiklah, berhubung sudah terlanjur nulis judul itu, ya... ini dia penampakanTahu Bakso nya:


Gorengan lagi...?? Iyaa, emang kenapa?? Aku kan gak dikutuk untuk tidak makan gorengan selama setahun, jadi gak papa klo makan gorengan, hihihi... :D
Ups..! kok pake kata-kata itu? Wah, ini gara-gara sering nonton Mahabharata di TV (lho.. lho.. ngomong gorengan kok sampai ke film? gagal fokus nih kayaknya) :P
Gorengan memang enak koq, buat lauk makan maupun buat cemilan, sebagai teman minum teh atau kopi di teras rumah pada sore hari saat hujan rintiik-rintik... hadeeuuuh, mbayangin suasananya aja udah nikmat banget, qeqeqeqe... :D
Sepertinya gorengan ini memang salah satu makanan favoritnya orang Indonesia, terbukti dari bertebarannya penjual gorengan di pinggir-pinggir jalan, dan semuanya laku lhooo! :D

Tapi awas..! jangan jajan sembarangan ya, nenek bilang itu berbahaya ya...ya...ya... :D
Bagaimanapun teliti sebelum membeli adalah langkah yang tepat, karena mencegah lebih baik daripada mengobati :-)
Berbagai jenis gorengan yang dijajakan di pinggir jalan memang sangat menggoda dan acap kali membuat kita tergiur untuk membelinya. Tapi jangan lupa, sekarang ini banyak sekali jenis penyakit, yang kalau kita cermati berawal dari kebiasaan yang kurang sehat, salah satunya ya kebiasaan jajan sembarangan itu. Seperti yang pernah kualami long time a go *halah... gara-gara sering jajan sembarangan akhirnya kena radang tenggorokan deh. Itu terjadi ketika masih kuliah, secara belum punya alat lengkap buat masak, plus males juga, plus maunya yang praktis-praktis (alasan) :D

Salah satu faktor yang bikin gorengan ini berbahaya adalah pemakaian minyak goreng yang berulang-ulang, bahkan klo ga salah sempat booming berita bahwa ada minyak goreng dikasih plastik ataupun lilin dengan tujuan gorengannya tetep renyah walaupun sudah lama, hemmm... jahat yak?! :-(
Memang sih, mungkin tidak semua penjual gorengan berlaku curang seperti itu, pasti ada yang jujur, baik & tulus hatinya dengan menjual gorengan yang berkualitas. Tapi ada baiknya kita waspada, karena tingkat ke higienisan gorengan di pinggir jalanan yang berdebu dengan banyaknya asap dari kendaraan yang berlalu lalang juga perlu kita pertimbangkan.

Oke deh..., jadi... kesimpulannya makanan home made tetaplah yang terbaik dilihat dari sisi kesehatan badan & kesehatan kantong. #eeh :D
Maka dari itu, ayo ibu-ibu... yang semangat ya memasak untuk keluarganya. *menyemangati diri sendiri. :P
Kalau dulu aku suka sama yang praktis-praktis, sekarang suka sama yang praktis & pasti aja deh. Yang pasti enak & higienis itu tentunya makanan yang dimasak sendiri. ;-)


Baiklah, udah panjang lebar ngalor ngidul ngomongnya, sekarang saat nya back to menu.
Ini hampir sama dengan resep Tahu Isi yang udah pernah kuposting sebelumnya, cuma beda isiannya aja. Kalau Tahu Isi pake sayuran yang ini ya sesuai namanya donk, pake bakso. Tapi baksonya yang udah siap pake biar praktis (padahal adanya di kulkas yo cuma itu) xixixixi... :P

Bahan:
20 pc Tahu --- yang siap pakai / matang (bisa yang bentuk segitiga atau kotak) ataupun tahu mentah yang digoreng sampai berkulit. 
10 pc bakso sapi siap pake yang ukurannya agak gede ya --- masing-masing belah 2 untuk isian
minyak goreng secukupnya

Adonan tepung:
6 sdm tepung terigu (pake yang kunci biru / segitiga biru)
1 sdm tepung beras
air secukupnya

Bumbu halus (uleg):
2 siung bawang putih
1 sdt ketumbar
1 btr kemiri
1cm kencur
garam secukupnya

Caranya:
1. Campur bumbu halus dengan tepung, tuang air sambil diaduk sampai kekentalan yang diinginkan (yang sedang saja, jangan terlalu encer)
2. Sayat bagian sisi tahu lalu masukkan bakso, celupkan pada adonan tepung, lalu goreng pada minyak yang sudah panas sampai matang.
3. Angkat, tiriskan dan sajikan dengan cabe rawit.

Gampang banget kan? ehm... enak deh sambil nyeruput teh atau kopi :-)
 

Selasa, 09 September 2014

Brownies Kukus Keju

Bismillah...

Alhamdulillah, akhirnya bisa nyentuh blog lagi setelah sekian lama vakum. Kangen banget rasanya... hemm
Ga tau nih, ada aja halangannya kalau mau posting.
Tapi memang kesibukan akhir-akhir ini luar biasa baik di kantor maupun di rumah.
But, it's ok yang penting sekarang dah bisa eksis lagi, hihihhii...

Kali ini mau posting Brownies Kukus Keju, dengan resep dari web NCC, so pasti dijamin ueenak deh...!!
Ini dia penampakan browkus keju ku yang pertama kali :-)


Resep ini sudah sering kubuat, bahkan udah sempat ku bisnis kan, hehehe... *walaupun baru di sekitaran temen-temen kantor aja. Tapi tanggapannya lumayan lah, enak kata mereka.
Memang kue ini favorit nya anak-anak, ngeju banget soalnya ;-)
Di rumah pun kue ini selalu ludes ga sampai sehari untuk 1 resep *hemmm doyan apa laper? :D

Awalnya agak-agak gimana gitu dengan nama Brownies Kukus Keju, secara brownies kan biasanya pake coklat ya... (lha namanya aja berasal dari kata "brown" yang brarti coklat, tapi brownies yang satu ini sama sekali ga pake coklat). Tapi ya sudahlah, mungkin memang udah begitu dari sono nya, hehehee...
Resep ini sudah sangat populer alias sudah lama malang melintang di dunia maya. (aku aja yang telat praktek, hemm... maklumlah nyentuh dunia per-kue-an nya juga baru aja, hehehe *malu.. )
Btw, buatku pribadi apa aja namanya ga masalah yang penting rasanya ueenaaake poolll,  pokoknya "2 thumbs up" deh buat yang satu ini :D


Kalau ga salah resep aslinya ini dari mba Nia Radin Cake, salam kenal mba Nia, makasih ya resepnya jadi favorit anak-anakku. :-)
Hemm tapi waktu itu nemunya di web/grup NCC dan banyak juga postingan di blog lainnya.
Daannn, teteuppp harus kutulis lagi disini, biar gak lupa.

Brownies Kukus Keju

Bahan A :
2 btr kuning telur
2 btr telur utuh
100 gr gula pasir
1/2 sdt vanilli
1/2 sdm emulsifier (SP/TBM)
1/2 sdt garam

Bahan B : (campur & ayak)
75 gr tepung terigu protein sedang (segitiga biru)
25 gr susu bubuk
20 gr maizena
1/2 sdt baking powder 

Bahan C :
25 gr butter - lelehkan
85 ml minyak sayur

Bahan D :
50 gr keju cheddar parut atau potong dadu kecil (lalu taburi dengan terigu agar tidak tenggelam di adonan)

Topping :
butter cream
keju cheddar parut secukupnya dan atau meises


Cara Membuat:
1. Panaskan kukusan dan beri alas kertas roti pada loyang yang akan digunakan dan oles dengan margarine.
2. Kocok bahan A (kecuali garam) sampai benar-benar kental berjejak. Masukkan garam lalu kocok lagi hingga rata.
3. Masukkan bahan B ke bahan A, aduk rata.
4. Taburkan bahan D lalu aduk rata (bisa setengahnya dulu)
5. Tuangkan bahan C ke adonan, lalu aduk balik hingga benar-benar rata, lalu masukkan sisa kejunya lalu aduk rata.
6. Tuang ke dalam loyang lalu masukkan ke dalam kukusan yang sudah berasap.
7. Kukus dengan api sedang 30-40 menit.
8. Setelah matang, oles dengan buttercream dan beri topping keju dan atau meises sesuai selera.

Cara membuat buttercream bisa dilihat disini:
Sedangkan untuk toppingnya biar lebih seronokkk suka kutambahkan meises, hehehe :D

Biasanya kalau membuat kue ini khususnya buat anak-anak, saya jarang memakai emulsifier & baking powder. Biar tetep jadi makanan sehat dengan meminimalisir pemakaian zat kimia. Soalnya anak-anakku masih balita jadi harus super hati-hati dengan makanan mereka. Terutama si kecil yang baru 2 tahun tapi sangat suka dengan kue ini, bunda nya aja sampai gak kebagian, hihihihi.... :D
Ternyata asalkan cara nya benar serta bahan-bahannya fresh hasilnya bisa mengembang dengan baik & so pasti teteuppp yummy.... :D

Kamis, 27 Februari 2014

Bakwan Jagung & Sayuran

Bismillah....

Ini lauk atau gorengan yang sering banget dibuat di rumah kalau sudah kehabisan ide, hehehe...
Maklumlah kebiasaan belanja seminggu sekali, jadinya kalau sudah mendekati penghujung minggu sering bingung mo masak apa (biasanya itu terjadi di hari kamis/jumat) saat stok sayuran di kulkas tinggal sedikit, belum sempat beli tempe tahu juga di tukang sayur *ketahuan kalau makanan pokoknya tahu tempe, hihhihii... (orang jawa, kalau ga ada tahu tempe serasa ada yang kurang katanya) :P
Nah akhirnya inilah yang terjadi, dengan jurus menggabung2kan sayuran yang ada maka terciptalah bakwan, hahahaha...


Sebenarnya saya paling suka bakwan jagung manis aja, tapi kalau stok jagungnya kurang banyak ya kucampur dengan sayuran yang ada. Oiya, ngikutin caranya ibuku, kadang adonan bakwannya suka dikasih telur ayam juga, memang siy jadi terasa lebih enak, tapi ya jadinya mudah lembek gitu teksturnya. Tapi itu tergantung ketersediaan stok telur di dapur juga, soalnya Daneen suka telur & sering minta dibikinin telur dadar kalau mo makan walaupun sebenarnya lauk yang lain juga ada. Ya udah gak pa pa namanya juga anak-anak :-)

Oke, langsung aja ini dia resep bakwan ala bunda Calista ;-)
Bahan:
1 buah jagung manis, pipil (sisir aja dengan pisau)
1/2 - 1 buah wortel, potong korek api
2 genggam kecambah
kol, iris tipis secukupnya
200 g tepung terigu (bisa yang serbaguna ataupun yang protein rendah)
2 sdm tepung beras (optional)
1 butir telur (optional)
2 sdm rebon sebagai campuran
air matang secukupnya
minyak untuk menggoreng

Bumbu halus:
2 siung bawang putih
2 btr kemiri
1 sdt rebon
1 ruas jari kencur
garam secukupnya (dikit aja)

Cara membuat:
1. Haluskan bumbu, lalu campurkan pada tepung dan tuang air sampai dengan kekentalan sedang (jangan terlalu encer), icip rasanya Kalau untuk bakwan jagung garamnya sedikit saja ya, agar cita rasa manis dari jagungnya bisa lebih dominan. Kalau bakwan sayuran, bisa disesuaikan dengan selera.
2. Masukkan telur ke dalam adonan tepung, lalu masukkan sayuran & rebon, aduk rata.
3. Sendokkan adonan bakwan dengan sendok sayur ke dalam  minyak goreng yang sudah panas, lalu goreng hingga matang.
Sajikan hangat.


Biarpun murah meriah & gampang bikinnya karena tinggal cemplang cemplung aja tapi tetep enak kok.
Jadi termasuk makanan ringan yang merakyat juga hehehe... :D
Bukan cuma enak sebagai lauk, tapi juga asik sebagai cemilan. Dimakan dengan nyeplus cabe rawit sambil nyeruput kopi/teh di sore hari hujan gerimis...haduuuhh... nikmatttt. *mbayangin sambil nelan ludah, hihihihi...


Selasa, 25 Februari 2014

Telur Asin

Bismillah...

Fuhh...fuhh... sambil niupin debu yang nempel di blog, hehehehe... :D
Mudah-mudahan siy cuma debu aja, jangan sampai jamuran atau lumutan, hee..
Baru 2 minggu, tapi rasanya udah lamaaa banget gak nyentuh blog ini, bukan ga pingin.. atau lagi blogging blues, tapi emang gak sempat. Kadang cuma bisa intip-intip aja klo pas pegang hp mo tidur. *sedih
Sekarang memang tidak sebebas sebelum sebelumnya untuk mengakses internet di kantor, karena ada perubahan sistem. Itulah sebabnya jadi gak sempat posting, padahal masih banyak foto yang ngantri mo diunggah. Masakpun alhamdulillah masih rajin :-)

Beberapa waktu yang lalu banyak bersliweran beberapa grup di FB dan blog gambar-gambar homemade telur asin, ini membuat saya semangat ikut mencobanya.
Apalagi Daneen suka banget sama telur asin, setiap kali beli telur asin, dia bisa langsung habis 2 butir sekaligus dimakan begitu aja tanpa nasi. heheheehe... :D
Paling-paling kuningnya aja yang suka ga habis, mungkin agak seret kali kalau makan kuningnya.
Bahkan kalau kebetulan saya merebus telur ayam, dimintanya juga dan bilang "mau teluuu asin Nda..." :-)


Yang terkenal sebagai kota penghasil telur asin adalah Brebes. Lihat saja di sepanjang jalan pantura di daerah Brebes banyak bertebaran penjual telur asin, malah ada varian telur asin panggang juga kalau gak salah. Saya sendiri walaupun tiap kali mudik lewat sana tetapi belum pernah beli, hehe..
Memang menggiurkan siy, lihat telur mlenos2 di pinggir jalan, tapi saya selalu ragu karena ingat pesan seorang teman; "Kalau ingin membeli telur asin sebaiknya berhati-hati dalam memilih telurnya, dan pastikan Anda tidak salah memilih toko, hehee... *haduh... lha iki! :P
Ketika kuliah di Semarang dulu punya teman asli orang Brebes, suka dikasih oleh-oleh telur asin, enak & kuningnya bisa berminyak cantik gitu.

Waktu kecil dulu saya juga suka banget sama telur asin (wah... like mother like daughter ternyata, qeqeqeqe...). Ada juga penjual telur asin langganannya ibuku, enak juga telurnya, asinnya pas. Di rumah saya suka diam-diam memakan telur itu tanpa nasi, *sambil ngumpet, hihihihi...
Waktu itu ibu juga pernah bikin telur asin, tapi memakai bata merah & dipendam selama 21 hari (saya sendiri juga gak tau gimana cara detilnya). Yang jelas taunya pas udah matang dan enak, hee..

Setelah browsing-browsing berburu resep telur asin yang gak pake ribet dan menimbang-nimbang akhirnya mencoba resep nya bunda Mache Yufrita Noge di grup NCC dan juga membaca-baca tips dari Ummu Fatima, maka akhirnya jadi juga saya membuat telur asin. Makasih bunda Mache & Ummu Fatima :-)

Bahan:
30 butir telur bebek/ayam (yang masih baru biar hasilnya mantap)
800g - 1kg garam halus
2 liter air hangat
toples plastik/kaca berpenutup

Cara:
1. Siapkan toples, isi dengan air hangat 1/2 toples. Masukkan sebagian garam aduk hingga larut, tambahkan lagi garam lalu aduk hingga garamnya sudah tidak bisa larut lagi (cirinya: ada endapan garam di dasar toples). Itu tandanya bahwa air garam siap digunakan, biarkan dingin.
2. Cuci bersih telur, bisa menggunakan spons kasar lalu masukkan satu persatu perlahan ke dalam toples. Tutup dan simpan di tempat yang teduh.
3. Simpan selama 21 hari, bila perlu tuliskan tanggalnya biar tidak lupa. Setelah 14 hari tukar posisi telur yang diatas menjadi di bawah dan begitu sebaliknya, agar asinnya seragam.
4. Saat panen, masukkan telur ke dalam panci berisi air suhu ruang, lalu rebus selama +/- 30 menit atau tergantung banyaknya telur.
5. Setelah matang segera angkat dan jangan celupkan telur ke air dingin biar asinnya tidak berkurang dan kuningnya berminyak cantik.

Note:
Menurut bunda Mache, untuk durasi pemeraman kalau ingin kuningnya berminyak harus diperam selama 21 hari tetapi putihnya akan berasa asin banget, tapi kalau mau yang tidak terlalu asin, 2 minggu juga sudah cukup, tetapi kuningnya tidak berminyak.
Tetapi pernah baca juga, biar kuningnya berminyak cantik walaupun tidak sampai 21 hari, tetep bisa dengan cara waktu merebusnya ditambah saja.


Sayangnya waktu membuat telur asin yang pertama kemarin, agak susah mendapatkan telur bebek yang bagus. Beberapa telurnya sudah kurang bagus jadi nya saya tambahin telur ayam. Itupun saya belum berani membuat banyak, namanya juga baru nyoba... jadinya cuma 12 butir dulu dengan banyak air dan garam menyesuaikan.
Dan telur asin saya ini tidak sampai 21 hari, cuma 19 hari karena udah ga sabar nungguinnya, hehehe...
Alhamdulillah walaupun belum terlalu puas, tapi setidaknya sekarang kalau kepingin telur asin tidak perlu membeli lagi, hihihhii....
next time bakalan sering nih kayaknya bikin telur asin sendiri.
*btw, saat saya posting ini dirumah juga lagi ada calon telur asin yang baru 1 minggu di peram. :D



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...